Akulah Si Sophis!

Minggu, 12 Maret 2017

Selamat datang di kehidupan tahap 'intermediate'!

Alhamdulillah, Allah tahu benar kapan waktu terbaik untuk kita sebagai manusia diberikan hadiah yang mengejutkan dan terindah. Setelah kurang lebih hampir setahun, akhirnya saya dan Vidi mendapatkan hadiah istimewa berupa janin yang akan tumbuh Insya Allah menjadi calon anak kami yang cerdas, sehat, dan berahlak mulia, amin. Yeaaay, bisa juga buat anak! Hahahaha....

sumber: pixabay
Reaksi pertama saat tahu hamil?


Kaget banget! Tidak menduga, kok bisa, ya? Hahaha, pertanyaan macam apa ini coba? Lagi mengingat-ngingat, kapan coba tanggal pembuatannya, tapi gak nemu juga sampai sekarang :p. Sebenarnya, waktu itu badan rasanya sudah enggak enak, semingguan setiap sore hari selalu pusing, mual dan kayak orang masuk angin. Sempat curiga hamil tapi ah, pede banget, biasanya juga test pack gagal terus. Tapi, akhirnya kita putuskan beli alat itu. Di hari Minggu siang, badan saya makin gak karuan dan segera memutuskan tes! Olala, dua garis merah ini jelas sekali! Nyata dan kereng, kalau istilah orang jawa. 

sumber: smart mama


Saya malahan melotot kaget, "Hah, beneran ini?" sambil buru-buru berjalan ke kamar memperlihatkan pada Vidi. Nah, dia senyum-senyum aja, sini yang speechless. Ada, loh rasa shock terus diem sejenak, kebayang nanti siap enggak ya, jadi seorang ibu. Terus gimana nanti menghadapi kerepotan rasanya mengurus anak dari bayi, balita dan seterusnya. Saya diam saja di kasur sambil bengong. Walaupun ada rasa senang, rasa syukur tapi tiba-tiba jadi ketakutan, insecure bakal jadi seorang ibu. Diam-diam pun air mata jatuh, hahaha lebay!

Untung Vidi enggak ikutan panik, saya malah diceramahin. Menurutnya, kita harus bersyukur karena banyak pasangan di luar sana yang mau punya anak tapi susahnya minta ampun sampai butuh dana ratusan juta! Sementara, kita dianugerahi kemudahan yang tidak bisa didapat oleh semua orang.
Lalu, lalu, bagaimana selanjutnya? Vidi ngingetin terus untuk bersyukur dan buang jauh-jauh pikiran negatif. Karena memang hal-hal yang negatif bisa berdampak ke janin. Jadi, saya coba berpikir positif dan menjalani awal-awal kehamilan dengan bersyukur meskipun gejala mual muntah seringkali datang menghampiri. Hehehe...

Tidak langsung check-up ke dokter kandungan, kenapa? 

Saya dan suami memutuskan untuk tidak langsung cek up ke dokter dan kita juga sepakat untuk tidak gembor-gembor mengenai kehamilan ini ke teman-teman (beberapa teman tau sih) maupun di sosial media, hanya saja saya harus memberitahu ke lingkungan kantor karena terkait pekerjaan dan keluarga inti saja. Ini hanya menuruti nasehat orang tua, sih.

Saya pernah mendapatkan sharing dari beberapa teman yang baru mengetahui kehamilan, mereka memberikan saran untuk tidak buru-buru ke dokter tunggu dulu sampai sebulan jika memang tidak ada keluhan yang berarti ya. Ibu saya pun menyarankan demikian. Ya sudah saya ikuti, lagi pula pada waktu itu, saya masih bisa makan meskipun pagi-pagi maunya hanya makan apel sama minum lemon. Tapi lama-lama, kok pusing dan lemes makin menjadi-jadi. Akhirnya dua minggu kemudian, saya periksa ke dokter yang terdekat dengan arah pulang, sekalian cek ricek obgyn untuk review. Nah, untungnya saya tidak diperiksa menggunakan transvaginal, hiii serem banget ngebayanginnya. Tapi, sudah bisa pakai USG yang biasa dan kantung rahim sudah terbentuk. Wah, saya lupa persisnya umur kandungan saat itu kalau tidak salah 8 minggu atau mau jalan lewat 8 minggu. Hehehe, kaget juga sih, sudah mau berakhir itu semester awal.

Selanjutnya, bagaimana kehidupan di trimester awal? 

Hmm, saya sering menyembunyikan keluhan mual dan pusing terutama saat di kantor. Ada rasa malu gitu, kalau terlihat lemah. Padahal ini gejala wajar, kan. Saya cuma cerita sama teman kantor, si Nadya. Jarang ada yang tahu saya muntah berat di kantor kecuali nih, anak hahaha. Tapi, kalau di rumah, waduh bukan main, deh apalagi sama suami. Hahaha, untung dia sabar ya!

sumber: pixabay


Anehnya, rasa mual, oleng dan muntah ini kalau di kantor tidak separah kalau saya ada di rumah terutama saat weekend. Makanya, teman-teman saya mengira saya hamil dengan kondisi yang masih wajar tahapan mualnya. Mungkin bawaan baby ya, tahu ibunya kalau di rumah baru hormon-hormon itu bereaksi. Malah pernah, di weekend saya sama sekali tidak bisa makan. Makan sedikit muntahnya banyak, cuma mau minum teh manis aja seharian. Padahal, besoknya di hari Senin saya harus ngantor, kondisi sudah membaik walaupun ada rasa mual tapi masih bisa ditoleransi.

sumber: pixabay


Kondisi hati pun gampang baper dan sensitif! Dua hari sebelum test-pack dan belum tahu saya hamil, Vidi ngajak berangkat buru-buru tapi saya kesal karena laper banget terus tiba-tiba nangis sambil ganti baju. *Lah lebay amat kan gue? Nah, selanjutnya si vidi yang bingung, kenapa tiba-tiba istrinya mewek hahahaha. Lagi-lagi, pembawaannya dia yang sabar dan pasrah, malah dia yang minta maaf hehehe. Sebenarnya sambil mikir juga, kenapa harus pakai nangis, ya? Setelah test-pack saya baru sadar, oh kemarin kejadian itu ternyata gara-gara hamil ya jadi super sensitif, hihihi.

Hmm, masih banyak, nih yang mau saya sharing tentang kehamilan tapi lanjut di posting-an berikutnya yah, saya mau lanjut makan dulu laper bener ini! Tapi kali ini udah enggak pakai nangis, lagi kok, :p



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar